Never Stop Learning! Mentor and Mentee

06.41

Hi teman, rasanya sudah lama saya tidak menulis di blog tercinta ini :) Saya selalu rindu menulis, tapi beberapa bulan ini saya (dengan senang hati) disibukkan oleh kegiatan bimbingan atau mentoring. Diantaranya membimbing sejumlah mahasiswa untuk Tugas Karya Akhir-nya, dan membimbing kelompok mahasiswa untuk Kegiatan Kewirausahaan. 

Saya senang membaca artikel tentang mentorships, buku-buku tentang digital marketing, marketing communication, entrepreneurship, technopreneurship. Dan terbuka dengan buku-buku ber-genre lainnya :) . Yang menarik dengan pengalaman mentorship adalah bukan buku-buku dan teori-teori itu, tapi memahami karakter-karakter  yang berbeda...yang punya latar belakang berbeda....interest dan passion yang berbeda...pandangan yang berbeda. 

Namun tetap arahnya satu, bagaimana mentor membantu mentee dalam meraih potensinya, untuk mencapai goals dengan cara yang baik dan benar....mengarahkan mereka agar menggunakan ilmu nya untuk bermanfaat sebaik-baiknya, tidak hanya untuk diri mereka sendiri tapi juga bagi orang lain. Kedengarannya mungkin klise. Tapi tidak! Tidak klise! Seorang mentor harus memperhatikan dan mengapresiasi proses menuju goals itu. 

Proses-lah yang menjadi momentum bagi mentee (anak bimbingan) untuk  bertumbuh, beradaptasi, memahami dirinya - mentor - dan orang lain, menemukan dan membangun sesuatu dari  sekumpulan ide yang bercabang menjadi fokus dan terarah, dari  titik-titik (dot..dot) yang kemudian mampu ia hubungkan untuk mencapai hasil ---> connecting the dot. 

Saya melihat ada 2 (dua) kompetensi penting bagi mentor yakni emphatizing dan active listening. Rasa empathy dan komunikasi yang baik...menjadi begitu penting untuk kunci membangun kerjasama  antara mentor dan mentee. Dan yang tidak kalah penting, juga cukup esensial adalah active listening. Tidak sedikit mentor yang membuat kekeliruan karena sekedar "hearing" dan tidak "listening". Hearing barulah tahap awal untuk listening. Dalam listening, kita melakukan interpretasi dari apa yang didengarkan dan mendapatkan pengertian.....melakukan evaluasi dari informasi yang didapatkan, lalu menentukan bagaimana akan menggunakan informasi itu sebaik mungkin. 

Seorang mentor dapat men-transfer energinya, rasa percaya dirinya, membagikan pengalaman dan networks serta menjadi sounding board bagi mentee. Dan mentee juga mengasah kepekaan mentor untuk terus belajar. 

Dalam perjalananmu, pasti kamu pernah menjadi mentee dan memiliki mentor yang membantu kamu menemukan potensi dalam diri...yang menginspirasi dan memberikan bekal tambahan yang baik dalam perjalananmu. Saya bersyukur memiliki sejumlah mentor dalam perjalanan saya. Beberapa tahun yang lalu, saya pernah menuliskan tentang my good mentor disini. 

Dan suatu hari, ketika kamu dipercaya untuk menjadi mentor, gunakan kesempatan itu sebaik yang kamu bisa. Never stop learning! Saat menjadi mentor, sesungguhnya kita juga menjadi murid yang terus belajar dan berusaha memahami. 




If You Never Stop Learning, You Can Never Stop Earning

(Bila kamu terus mau belajar, kamu juga akan terus produktif)


You Might Also Like

0 komentar